SUAMI, PINTU SYURGA DI RUMAH

SUAMI, PINTU SYURGA DI RUMAH.

Isteri, memiliki pintu syurga di rumahnya.
Pintu itu boleh mengantar dia ke syurga atau
melemparkannya menuju ke neraka.
Pintu itu hanya satu, SUAMI.

Isteri yang TAAT kepada suaminya,
kelak memiliki kedudukan seperti lelaki yang mati syahid
dalam peperangan di jalan Allah Ta’ala.

Setiap isteri melayani suaminya,
maka perbuatannya akan meninggikan darjatnya di sisi Allah Ta’ala.

Amal ibadah yang paling utama bagi seorang isteri
adalah melayani suami dan anak²nya.

Lebih utama dari ibadah sunnah apa pun.
Sebab itu amat rugi sekali wanita yang :

Sibuk dengan zikir, tetapi suaminya terlantar tak dipikir.
Sibuk dengan al-Quran tapi suaminya tak pernah disediakan makan.
Sibuk dengan majlis maulud, tapi dengan suaminya selalu perang mulut.

Berdebat, bicara kasar, menipu, berbohong, menyakitinya,
memandangnya dengan pandangan rendah, meninggikan suara …..

Laa haula wa laa quwwata illa billaaaah

Wahai para isteri …..
Tiada guna solatmu
Tiada guna majlis yang kau hadiri
Tiada guna puasamu
Tiada guna zikirmu
Tiada guna hajimu
Tiada guna bacaan al-Quranmu
Tiada guna sedekahmu

Ketaatan istri pada suami adalah jaminan surganya.
Dari Abu Hurairah Radhiallahu ‘anhu,
Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda,
“Jika seorang wanita melaksanakan shalat lima waktunya,
melaksanakan shaum pada bulannya, menjaga kemaluannya,
dan mentaati suaminya,
maka ia akan masuk surga dari pintu manasaja ia kehendaki.”
(HR Ibnu Hibban dalam Shahihnya)

Sebelum kau meminta maaf kepada suamimu.

Jangan sakiti dia, walaupun terkadang dia memiliki kelemahan di sana-sini.

Nabi telah menjelaskan, wanita yang menjadikan wajah suaminya berubah,
maka tak akan diterima solatnya walau sejengkal.

Dalam riwayat, wanita yang tidak mahu melayani suaminya di malam hari, dilaknat malaikat hingga pagi hari.

“Jika seorang suami memanggil istrinya ke tempat tidur,
kemudian si istri tidak mendatanginya, dan suami tidur dalam keadaan marah,
maka para malaikat akan melaknatnya sampai pagi.”
(HR Bukhari Muslim)

Selagi ada kesempatan, berubahlah sikap menjadi baik.
Selagi ada kesempatan minta maaflah.

Jadilah isteri yang baik,
Jika memang yang kau tuju syurga,
Itulah jalannya.

Carilah ridha suamimu,
Semoga Allah Ta’ala menyelamatkan kita semua
dari perbuatan yang boleh mendatangkan murka-Nya.
Baik yang kita sadari atau tidak kita sadari.

Dalam hadist juga diketemukan,
“Maka lihatlah kedudukanmu di sisinya.
Sesungguhnya suamimu adalah syurga dan nerakamu.”
(HR. Ahmad).

Advertisements